Tag Archives: ULRIKE HALLER PENYANYI JAZZ YANG BERASAL DARI BERLIN

Ulrike Haller, Penyanyi Jazz Yang Berasal Dari Berlin

Ulrike Haller, Penyanyi Jazz Yang Berasal Dari Berlin – Pada malam 22 Agustus 2015, Ulrike Haller berdiri di panggung abad ke-18 ‘Chateau de l’Enclos’ di desa Geer yang tenang, Provinsi Liege, Belgia untuk pertunjukan jazz dan soulnya yang fenomenal.

Malam musim panas itu, dia tiba di Belgia untuk berbagi dengan pecinta musik tidak hanya vokalnya yang penuh perasaan dan energi yang menginspirasi, tetapi juga pemikirannya tentang kehidupan, seni, perjalanan, dan hubungan antara ‘yang diimprovisasi dan yang direncanakan.’ Pada saat itu, Mrs. Haller, yang tinggal di Berlin, seorang ibu dari musisi yang sukses, bisa dibilang salah satu penyanyi jazz paling ajaib di Jerman. sbobetonline

ULRIKE HALLER, PENYANYI JAZZ YANG BERASAL DARI BERLIN

Masa Kecil Bersama Ayah yang Bernyanyi

Ulrike Haller lahir dan dibesarkan di desa Dorff, dekat Aachen, di Jerman. Sejak kecil, dia ingat ayahnya selalu bernyanyi. ‘Dia hafal ratusan lagu, dengan semua syairnya, dan ketika dia akhirnya mulai mendengarkan ‘Earth, Wind and Fire,’ dan Stevie Wonder serta bernyanyi bersama, dia tidak menyukainya. Dia berkata bahwa saya tidak memiliki suara – bahwa saya berteriak bukan bernyanyi. Tentu saja, setelah itu saya tidak mencoba bernyanyi untuk sementara waktu,’ kenang Ulrike sambil tersenyum.

‘Seseorang seharusnya hanya menginginkan satu hal dan menginginkannya terus-menerus,’ André Gide pernah mengamati. Satu hal yang diinginkan Ulrike lebih dari apapun adalah bernyanyi; oleh karena itu, setelah mendapatkan gelar dalam bahasa, ia memutuskan untuk mengejar karir di atas panggung.

Dia mulai berkolaborasi dengan musisi Sinti Jazz yang berbeda, juga dikenal sebagai jazz gipsi, di kampung halamannya di Aachen. ‘Musik bagi saya adalah segalanya: cinta saya, kekasih saya, dewi saya kepada siapa saya berdoa (musik adalah perempuan bagi saya), tanpa itu saya pasti akan tersesat atau entah bagaimana benar-benar gila. Musik lebih penting dari apapun. Ini mendefinisikan siapa saya. Itu memberi saya kegembiraan yang sama kadang-kadang seperti ketika Anda baru saja jatuh cinta.’

Lagu pertama yang dia tulis hanya karena musisi Sinti memiliki terlalu banyak instrumental, dan Ulrike mulai bosan tur dan hanya memiliki empat lagu untuk dinyanyikan. Hasilnya, dia menciptakan lirik untuk lagu-lagu Django Reinhardt, seperti ‘Lentment, Mademoiselle.’

Belakangan, Ulrike juga menulis lirik untuk selusin lagu karya Lulo Reinhardt, keponakan dari legenda jazz Django Reinhardt. ‘Semua komposisi ini didasarkan pada pengalaman pribadi – hal-hal yang terjadi pada saya pada saat itu dan bagaimana perasaan saya tentang mereka.’

Pelajaran Menyanyi dengan Guru Rusia yang Menuntut

Kegigihan di Ulrike terbukti menjadi persemaian kemenangan artistiknya. Sebagai seorang wanita muda, dia telah diajari menyanyi klasik konvensional dan bisa berkarir di aula musik. Tapi itu menjadi misinya untuk mengangkat nyanyian menjadi bahasa transformasi, menjadikannya instrumen untuk emosi, pemikiran, dan refleksi yang besar. ‘Saya berutang banyak kepada guru vokal saya Maria Miranova, seorang profesor Rusia berbakat yang tinggal dan mengajar di Belgia; dia selalu jujur padaku, sangat jujur!

Saya akan menyanyikan ‘A’ selamanya, pada interval dan arpeggio yang berbeda, dan itu tidak pernah bagus, A saya…Setelah dua tahun, saya akhirnya membuat nada yang membuatnya terkesan dan dia memberi saya alat peraga yang mengatakan: ‘Itu bagus.’ Saya sedang dalam perjalanan pulang, air mata kebahagiaan mengalir di wajah saya – saya berpikir: ‘Saya bisa menyanyi, akhirnya saya bisa melakukan A yang sempurna.

Berbicara tentang ‘improvisasi vs perencanaan,’ Ulrike mengakui bahwa dalam hidup dan musik beberapa hal harus direncanakan dengan baik. ‘Tapi saya tidak pernah merencanakan apa yang akan saya makan besok, hal-hal seperti itu. Saya suka improvisasi di mana itu sesuai. Dalam musik, Anda hanya bisa berimprovisasi ketika Anda sudah berada pada level musik tertentu. Aku menyukainya. Saya suka gaya bebas untuk beberapa progresi akord yang bagus; kami menulis banyak lagu seperti itu dengan trio yang dulu bekerja dengan saya, hanya gaya bebas, dan kemudian karya-karya indah keluar darinya.’

Selama bertahun-tahun, Ulrike telah tinggal di Berlin (di area Taman Görlitzer di Kreuzberg) dan sangat senang karenanya. ‘Berlin adalah kota di mana kegilaan dalam bentuk apa pun ditoleransi dan disambut. Saya juga ingin mencoba New York suatu hari nanti. Saya mengunjunginya sekali untuk jangka waktu yang lebih lama dan menyukainya. Tapi ketika saya tua, saya lebih suka tinggal bersama sahabat saya di tempat yang tidak terlalu dingin – Madeira, misalnya.’

Ulrike adalah penggerak alami dan cadangan energi obsesif. Untuk inspirasi dia mendengarkan penyanyi jazz seperti Dinah Washington, Billie Holiday, Sarah Vaughn, kemudian Donny Hathaway, Stevie Wonder, Whitney, Mariah, Brandy, Chaka Khan, Amy Winehouse, Jazmine Sullivan, Faith Evans dan Prince.

Bepergian adalah Menyanyikan Puisi

Dia juga menemukan perjalanan sebagai katalis untuk wawasan artistik. ‘Saya biasanya tidak bepergian demi bepergian; Saya bepergian untuk mengunjungi seseorang atau untuk bekerja, jadi saya tidak punya cerita liburan yang bagus untuk ditawarkan. Saya telah melakukan perjalanan ke Belgia, ke Chateau de l’Enclos hari ini, lebih dari 500 kilometer untuk bernyanyi dan berbagi dengan Anda pemikiran saya.

ULRIKE HALLER, PENYANYI JAZZ YANG BERASAL DARI BERLIN

Saya mungkin tidak akan pernah datang ke sini hanya sebagai turis. Liburan bagi saya membosankan; Saya tidak menikmati pariwisata. Jika saya bisa memilih tujuan untuk bersenang-senang, itu akan menjadi tempat yang sangat tenang dengan orang-orang yang saya kenal. Saya punya teman di Siprus, ibunya tinggal di pegunungan di desa yang sangat kecil, itu adalah sesuatu yang saya rasa akan saya nikmati sebagai liburan.

Saya tidak mendapatkan jalan-jalan, mengambil gambar, mengunjungi tempat-tempat terkenal – semua itu membuat saya sakit punggung. Yang menarik bagi saya adalah melihat bagaimana orang hidup di berbagai belahan dunia, bagaimana kehidupan sehari-hari mereka diatur dan apa yang mereka rasakan tentangnya. Bepergian bagi saya adalah menyanyikan puisi – luapan perasaan secara spontan, menari di udara selera dan kebiasaan baru, menyentuh langit budaya lain, menghirup getaran bahasa asing.’…